Kemanusiaan dan Televisi


 

Televisi-freepik
Televisi

Kemanusiaan dan Televisi

Karya : Hang

Televisi adalah alat imanjinasi yang setiap hari manusia hirup. Seperti nafas yang wajib jika tidak maka akan mati ketinggalan gosip artis. Maka dari itu banyak acara yang berimanjinasi buruk. Misalnya acara televisi yang hanya ingin memutuskan pacar saja kok sepertinya ribet sekali harus lewat pihak ketika. Membawa emosional segala dan ini memang disengaja agar menarik penonton. Serta membawanya kedalam alur cerita.

Sejarah itu kemurnian sejati tapi diangan-angankan lewat sebuah cerita. Maka ketika membaca sejarah keduanya adalah seiring seirama. Perpaduan yang amat dibutuhkan untuk kedua hal tersebut.

Kenangan dan angan adalah dua yang bercumbu di sebuah kemurnian. Rindu terperangkap dalam angan Kembali menuntun angan pada harap yang terbuang. Angan-angan dalam bayang merah putih kemerdekaan didepan mata direbut oleh kekosongan peradaban. Imanjinasi melahirkan kemurnian yang tak sempurna.

Malam beranjak dari senja. Sunyi yang bersembunyi daripada hirup pikuk negeri. Murni dan angan-angan menjadi lawan berikut harus berbalik jadi kawan. Seiring seirama lagu-lagu. Ruangan diantara ruang

Ujung kenapa kita harus wajib berilmu adalah supaya kita mampu berperikemanusiaan. Mengerti perbedaan ; menerima adanya perbedaan tanpa mengajak perkelahian.

Kalau ada orang berilmu lalu tidak mampu menerima perbedaan dan selalu mengajak perkelahian. Ilmumu tentang kemanusiaan runtuh begitu saja. Politik ujung tertinggi adalah kemanusiaan begitu juga agama.

Namanya kepala manusia tak terhingga perbedaan pun kesamaan. Kesamaan hanya waktu makan banyak ya kenyang, pas bercinta ya klimaks, pas tidak suka ya protes. Soal kemanusiaan menjadi rumah utama.

Sejarah panjang yang menjadi masalah adalah dunia kemanusiaan. Selalu mencari perbedaan dan memusuhinya. Tidak ada keromantisan dalam perbedaan.

Manusia memang bentuk-bentuk sosial. Ia memang mencari kesamaan dan menghindari perbedaan. Dalam lampau sejarah pun melakukan itu.

Perkelahian perbedaan itulah harusnya dimainkan dengan indah. Bukan yang menumpahkan darah dan ucapan kotor binatang di lantangkan di televisi. Ini memalukan, satu sisi mereka berilmu sisi lain melupakan rasa kemanusiaan.

Purworejo, 09 November 2018

Iklan

Bungkam


Bungkam

Karya : Hang

Bungkamlah mulut-mulut kami

Bungkamlah telinga-telinga kami

Ikatlah kaki dan tangan kami

Negeri ini sudah militerisasi

Apa-apa bikin janji

Jarang bukti yang penuh

Politisi berebutan nasi

Rakyat menonton negeri fiksi

Kembalikan negeri pada kami

Purworejo, 18 Oktober 2018

Kebodohan Dalam Sangkar Penonton Politik


Kebodohan Dalam Sangkar Penonton Politik

Karya : Suhanggono

Diskusi kebodohan itu kayak begini : 

A vs B tapi setelah sekian lama yang berdiskusi orang-orang sekitar A vs B untuk memancing orang-orang C D E F G H I…dst. 

Ada lagi : 

Menonton dengan kebodohan :

Ketika hanya sama menonton, sama tidak ada mengerti faktanya tapi saling debat apa yang ditontonkan dengan perdebatan yang bodoh. 

Terkadang orang hanya mengikuti jalan perkiraannya bukan logika yang nyata-nyata. Dan ini adalah akar pohon dari kepalsuan informasi yang berbuah HOAX. 

Soal mahar/uang politik itu ndak usah berdebat. Ayo tunjukkan mana si pesta rakyat tanpa bagi-bagi uang/kursi jabatan? 

Situ berani membantah sebab ada dua hal karena gobloknya ndak sembuh-sembuh dan tidak terupdate beritanya. 

Purworejo, 13 Januari 2018

Angka Persen di Mata Netizen : Hoax Membangun


Angka Persen di Mata Netizen : Hoax Membangun 

Karya : Suhanggono

Masih heran kepada manusia yang super “bodoh” kenapa polling twitter saja dijadikan bahan diskusi bertubi-tubi panjang sekali.  Kemarìn malam iblis telpon dalam mimpi gelapku.

 “Kok imanjinasi kebodohan manusia sekarang melebihi iblis ya?” 

Maksudku polling itu kan hañya sekedar permainan angka tidak bisa dijadikan bahan diskusi logika. Dan tidak perlu dipikirkan secara serius. Baik polling pilkada-pilgub-pilpres. Akan banyak yang membuatnya dan pula yang membahasnya. Seolah data itu nyata dengan pada nantinya saat pencoblosan usai. 

Dan “bodoh” yang mempollingnya adalah wakil rakyat. Dia udah ketemu sekian mata kaki bahkan otak-otak pejabat tapi masih percaya polling gitu.
 Wah jan otak ayam ketinggal dibangku kuliah Om? 
Bodoh boleh tapi ndak segoblok itu. Hanya angka permainan kok dipercaya. Disembah bahkan jadi berita. Walah jan. Manusia kok pada aneh. Jadilah netizen berotak jangan berotot robot doang. 

Jadikan polling online itu sebagai hiburan saja tidak terlalu serius menanggapinya. Kepada pemilik berita agar memberikan konten yang mencerdaskan bukan membodohi publik dengan cara yang benar bodoh. 

Aku juga manusia yang meragukan survei kepuasan dll di televisi kecuali kata pengamat-pengamat yang melihat secara  kenyataan apa adanya. Tidak ada bumbu manis dan hoaxmembangun. *Eh
Purworejo, 8 Januari 2018

Tanah Rata


Tanah Rata

Karya : Suhanggono

Pada akhirnya semua begitu 
Langit nampak biru berebutan putih

Mendung tak pekat cantik tak putih

Angin tampak diam pun daun tak melambai-lambai

Obrolan teras keras berteriak memanggil nama

Pintu kayu ia gedor-gedor berkali 

Dipikir ada razia sampah kamar ia didalam tetap tenang bersembunyi disunyian lalu sama-sama diamnya hilang

Tak lagi ada panggilan suara 

Hilang lenyap hanya ada rasa-rasa dendam 

Tipis setipis luapan udara hirup keluar masuk paru manusia

Sekarang semua berdiam diri berdiri dihadapan mayatmu mati beberapa saat lalu keracunan gas cinta 

Purworejo, Kutoarjo 2017

Tour Jogja Mengenang Kembali bagian Kedua


Tour Jogja Mengenang Kembali bagian Kedua

Karya : Suhanggono

Harusnya hanya sarana yang modern tapi rasa peka manusia tetap ndeso. Modern hanya akan jadi pengacau diantara kematian tradisional. Mall yang akan berdiri pasar tradisional pun berlari bertambah pasar online mengambang toko-toko pun tutup.

Air botol di terminal, warung tetangga aja beda jauh seribu rupiah. Aku melihat sepinya pembeli. Sebabnya salah satunya begitu. Giwangan warung minumannya banyak berjajar tapi pembelinya jarang. Selain memang terminalnya sepi. Barangkali sudah pada makmur lalu tidak menggunakan transportasi umum.

Kalau tradisional mati siap-siaplah kiamat. Jogja saja masih kayak hutan banyak perpohonan walau dekat dengan tengah kota. Mereka masih paham ndeso bukan hal ketinggalan zaman dan modern kemajuan zaman. Udara deso harus tetap dalam perkotaan besar salah satunya dengan perpohonan.

Membayangkan Purworejo yang lagi gemar bangun perumahan. Sawah berubah jadi perumahan. Mengajarkan keindividualisme. Mengajarkan sikap-sikap emosi kota bukan desa. Semua harus cepat tepat. Bahkan kampung-kampung tak lagi kelihatan kampungnya. Sudah jadi semi kota. Loe gue bahasanya. Ada Mbah tua membungkuk di pinggir jalan ngacir aja lewat tanpa permisi. Tidak ada saling sapa. Tidak ada. Sebab ia sudah digantikan oleh WA sosmed dll. Memang masih ada ngopi bareng. Sambil nyoret nomer togel HK atau Singapura.

Purworejo, 13 November 2017

Tour Jogja Mengenang Kembali bagian Kedua


Tour Jogja Mengenang Kembali bagian Kedua

Karya : Suhanggono

Harusnya hanya sarana yang modern tapi rasa peka manusia tetap ndeso. Modern hanya akan jadi pengacau diantara kematian tradisional. Mall yang akan berdiri pasar tradisional pun berlari bertambah pasar online mengambang toko-toko pun tutup.

Air botol di terminal, warung tetangga aja beda jauh seribu rupiah. Aku melihat sepinya pembeli. Sebabnya salah satunya begitu. Giwangan warung minumannya banyak berjajar tapi pembelinya jarang. Selain memang terminalnya sepi. Barangkali sudah pada makmur lalu tidak menggunakan transportasi umum.

Kalau tradisional mati siap-siaplah kiamat. Jogja saja masih kayak hutan banyak perpohonan walau dekat dengan tengah kota. Mereka masih paham ndeso bukan hal ketinggalan zaman dan modern kemajuan zaman. Udara deso harus tetap dalam perkotaan besar salah satunya dengan perpohonan.

Membayangkan Purworejo yang lagi gemar bangun perumahan. Sawah berubah jadi perumahan. Mengajarkan keindividualisme. Mengajarkan sikap-sikap emosi kota bukan desa. Semua harus cepat tepat. Bahkan kampung-kampung tak lagi kelihatan kampungnya. Sudah jadi semi kota. Loe gue bahasanya. Ada Mbah tua membungkuk di pinggir jalan ngacir aja lewat tanpa permisi. Tidak ada saling sapa. Tidak ada. Sebab ia sudah digantikan oleh WA sosmed dll. Memang masih ada ngopi bareng. Sambil nyoret nomer togel HK atau Singapura.

Purworejo, 13 November 2017