Kebebasan Dalam JalanNya


Kebebasan Dalam JalanNya

Karya : Hang

Hari-hari ini kita dikejutkan dengan kebebasannya ustadz ABB di tahun politik seperti ini. Pak Yusril yang mengabarkan itu telah meluas. Kemudian daripada itu analisanya pandangan-pandangan publik masih negatif. Mengatakan ini hanya aji mumpung memanfaatkan momentum agar terlihat masih peduli terhadap ulama. Banyak aktivis anti terorisme masih diam untuk sementara waktu dalam mengkritik akan hal ini berbeda kalau momentum yang lainn-lainnya. Publik harus curiga dan memang begitu harusnya.

Bagaimana pun stigma teorisme terhadap ustadz ABB masih mengingan-ingan di bumi Indonesia. Serta di bagian bumi lainnya. Seperti AS, Australia dan lain-lainnya. Bagaimana menjelaskan ini semua?

Dan apalagi Ustadz menolak tanda tangan setia pada pancasila. Sebuah pembelajaran persoalan konsisten. Emang dasar yang kuat tidak akan mudah tumbang oleh apapun. Ia sudah menancapkan ke tubuh yang lebih dalam sedalam-dalamnya. Bukan hanya pikiran saja hati dan perilakunya tetap konsisten lurus.

Kalau alasannya kemanusiaan bagaimana dengan mereka yang salah tangkap? Penjara yang penuh hingga berkali melihat bentrokan karena akan menjenuhkan jiwa raga pikiran? Bagaimana juga perilaku istimewa dalam penjara yang masih ada? Walau demikian sudah diketahui masyarakat luas belum ada perbaikan yang sangat berarti. Berubah saja tidak.

Jadi apakah percaya ini bukan soal politik? Walau demikian dibantah panjang suasana di publik terus-menerus menganalisa dan mengatakan demikian. Inilah efeknya kalau memimpin tapi tiada pemimpin seperti ilustrasinya Bang Dahnil di ILC. Semua bekerja saling memanfaatkan tidak sesuai aturan yang ada saja. Apa adanya. Tidak dibuat-buat dan mencari sudut kamera agar terlihat bagus dimata publik. Sekarang-sekarang ini makin terbaca dan basa basi terlihatnya.

Bagaimana nasib jejak digital yang mengatakan Saya Indonesia Saya Pancasila. Terhadap kokohnya pendapat ustadz ABB akankah melakukan perlawanan atau diam demi mendulang suara atau nasibnya sama hanya untuk kepentingan politik di waktu tertentu. Jadi momentum tertentu mengakui paling agamis lain waktu lagi mengakui paling pancasilais sesuai isu yang berkembang. Akankah hanya menjadi begitu?

Purworejo, 23 Januari 2019

Iklan

Ngupil Dalam Peradaban Negara


Ngupil Dalam Peradaban Negara

Karya: Hang

Bukti kemajuan peradaban itu di saat manusia tidak lagi malu-malu. Untuk ngupil di tengah-tengah suasana yang ramai. Aku pertama liat pas jaman SMA. Dengan tenang mengupil lalu hasilnya di tempeli ke kursi temannya.

Perempuan jadi ukuran maju mundur sebuah negara. Sebab perempuan adalah guru paling pertama dalam hidup manusia. Dalam kandungan emosi, gizi itu tertata rapi. Dan lain-lain.

Sekarang malu mana yang tak lagi dilakukan manusia? Malu beribadah malah pamer. Malu punya kemaluan malah dipajang. Malu mesra intim malah diumbar. Malu bohong tapi curang saat ujian. Dan lain-lain.

Ketika malu tidak ada apakah kita sudah tifak percaya tuhan? Komitmen ngomong pancasila jadi omong kosong. Taik kucing

Jangan sok-sokan pancasilais gaes. Pancasila tidak akan tegak jikalau dihafal saja. Tapi pejabat yang disumpah atas nama Tuhan saja masih berbelok serong melanggar tata tertib tersebut.

Kemaluan yang harusnya malu-malu saja masih dibuat lelucon. Ini peradaban paling mundur. Tidak ada peradaban lagi rasanya. Malu itu perlu untuk punya rasa gregetan.

Tumben ndak ada bilang hastag ramai-ramai tolak syariah apa saya indonesia saya pancasila lagi saat ada yang usul uu syariah? Udah pada setuju ya. Bagus kalau gitu. Biar berwarna.

Kita ini cuma manusia bajingan yang belum ketahuan dan akan ketahuan di saat waktunya. Gitu aja.

Purworejo, 08 Januari 2019

 

 

 

Wajah Hukum Perilaku


Wajah Hukum Perilaku

Karya : Hang

Mengasyikkan diri dengan musik. Aku tidak peduli kata-katanya. Tapi aku peduli iramanya. Aku tidak peduli wajahmu tapi aku peduli perilakumu. Sebagai fiksi wanita adalah indah tapi seram sekali sebagai fakta kata seseorang. Standar kalimat pertama sampai akhir ada kesejajaran makna di dalamnya.

Lebih enak kalau kitapeduli pada perilaku manusia daripada fisik manusia. Menjadi manusia memandang dan bergulat dengan ide-ide. Suara yang tak berhenti total. Kebijakan negara akan menempatkan rakyat sebagai bahan perlawakan di layar kaca.

Penegakan hukum yang digantung-gantung selama dua belas jam dikalikan lima ratus lamanya sebagai penanda lampu merah terang untuk menghentikan. Ini bukan lagi darurat hukum tapi genting sudah gawat sekali. Keputusan hukum sampai sekarang masih tajam kebawah. Tidak ada yang peduli dan bersuara lantang untuk membela. Mengapa harus teriak-teriak di televisi baru menyadari ada kesalahan?

Kasus perlecehan seksual verbal dan fisik misalnya. Kampus dan sekolah bahkan jadi arena yang tidak lagi aman. Menjadi tempat ancaman bagi seseorang untuk dilecehkan daripada seksualitasnya. Tentu kasus demikian sudah lama sekali terjadi misal dalam angkutan umum; bus, kereta, bahkan di jalanan saat perempuan di gang sendirian saat itu pelecehan terjadi.

Melawan kejahatan ini memang butuh saling menggandeng tangan. Tidak juga perempuan kepada laki-laki semua harus saling paham dan mengerti satu sama lainnya. Sadar diri pada diri masing bisa jadi solusi. Utamanya menahan diri untuk melecehkan dan mengubarkan kenikmatan itu di ruang umum yang bisa mengundang perlecehan.

Hukum harus tegak siapa salah harus dihukum. Hukum harusnya tajam sekali pada kesalahan bukan pada pembenaran. Benar yang dicarikan kesalahannya. Dalam hal ini emang sosmed bahaya. Maka ketika mempostingkan apa harus dipikirkan dahulu apa akibatnya demikian.

Purworejo, 16 November 2018

Rokok dan Dingin


Rokok dan Dingin

Karya : Hang

Sekarang curang rokoknya disembunyikan dibalik layar ketakutan candu. Kau benar-benar curang.

Aku tidak bisa candu pada rokok. Aku lebih candu pada dinginmu. 

Aku bisa merokok hari ini sebatang dan dilanjut bulan yang sama tahun berbeda sebatang lagi tapi ndak bisa menghilangkan dinginmu sedetik saja. 
Purworejo, 02 Januari 2017

Guru Gerimis


Guru Gerimis

Karya : Suhanggono

Guru adalah panutan tapi bukan berarti selalu benar. Dalam perilmuan selalu berubah mengikuti jamannya. Omongan guru hari kemarin belaku untuk jangka waktu tertentu atau bisa juga selamanya. Dulu guru pukul siswanya pakai garisan kayu panjang barangkali tidak apa-apa. Itu sebuah didikan agak tetap lurus jalannya. Sekarang bisa berurusan ke kantor polisi minimal masuk koran pagi. Dulu guru dicium tangannya sekarang banyak yang berani menantang berkelahi. Lah iya orang itu guru bela diri. 

Kalau soal guru “ihik” selalu menilai cewek ayu dengan 8 cowok 5. Rasanya banyak juga menjadi hal wajar dia lelaki dan tidak wajar sebab tidak suci dalam penilaian. Ayu “cantik” belum pernah aku melihat dinilai 5 walau ada juga yang suci penilainya. Tidak peduli apa adanya. 

Guru bilang goblok muridnya balas dasar asu. Itulah potret masa sekarang. Semua belaga preman. Dulu pas jadi mahasiswa bukan niat beramal jadi guru tapi jabatan dan uang. Aku pun pernah digoblokkan. Dan tertawa sebab kalau aku pinter gurunya ndak mengajar. Keenakan juga apes ndak dapat gaji. Goblok benar ya aku ini. Haus ilmu lewat kata-kata. 

Jangan salah yang mengasuh atas anak-anak yang salah asuh. Sebab mereka itu hanya pentransfer ilmu. Buka pembentuk akhlaq mau gimana kalau jiwa anak melawan dan tidak bisa ditembus dengan pengajaran guru. Makanya memang guru adalah pahlawan yang telah dilupakan. 

Murid sejati adalah murid yang tahu tujuan guru. Guru pembaca jiwa murid. Ia harus tahu bagaimana cara mendidik kepada jiwa cengeng, jiwa batu, jiwa api, jiwa tanah dll. Makanya guru-guru yang tua lebih ingin dihormati harus ada lelaku dalam pergaulan. Guru muda lebih gaul menempatkan dirinya. 

Katanya hari ini Hari Guru ya. Semua yang pernah berinteraksi adalah guru-guru. Dan pengalaman adalah guru sejati yang mahal pengajarannya. 

Hari Guru gerimis manis sembah sungkem.
Purworejo, 25 November 2017